(CURHAT) Belajar Bahasa Arab

Pembukaan:

Setelah megang L penuh selama 2 tahun lebih, saya semakin sadar bahwa keinginan saya untuk kembali berkarier sudah hilang. Beberapa waktu yang lalu saya ngobrol dengan teman yang lagi biztrip ke Itali untuk menghadiri salah satu conference yang diadakan oleh FAO, membahas soal Ebola outbreak. Awalnya kami cuma ngobrolin soal beberapa senior dan atasan yang masuk ke kabinet baru serta gosip-gosip diantaranya. Lalu teman saya nanya: ‘kamu gak kangen kerja lagi? I mean, kerja di bidang ini?’ Saya bilang saya kangen. Kangen banget lho ngerasain ‘ngantor’ lagi. Manusia emang gapernah puas ya, dulu jaman masih ngantor suka ngeluh pengen di rumah aja. Sekarang udah dikasih kesempatan untuk di rumah ngurus L sepenuhnya, masih bilang kangen :p

Anw. Saya sih waktu itu memang bilang kangen. Saya kepengen balik ke ‘kantor’ lagi. Kalo kesempatannya ada mungkin akan saya ambil. Mungkin lho ya. Toh suami megijinkan. Dia gak suka juga kalo ngeliat saya ‘gak ngapa-ngapain’. Tapi waktu itu saya bilang ke teman saya, gimanapun kangennya saya ngantor lagi, rasanya gak rela harus menyerahkan pengasuhan L ke orang lain. Be it a daycare atau mbak Lilik sekalipun yang sudah saya percayai. Banyak sekali yang saya lalui bersama L 2 tahun belakangan ini. Saya belajar banyak dari dia. Jadi keinginan untuk bekerja kembali untuk sementara tersingkir sama perasaan melankolis ini. For now, working remotely is doing fine. Otak masih dipake tapi masih bisa ngepel rumah dan nidurin L. 

Tapi kadang perasaan ‘gak berharga’ itu muncul. Biasalaaah, kalo PMS suka kumat gak rasionalnya. Kadang-kadang suka merasa gak produktif. Merasa gak punya pencapaian apa-apa. Like it or not, perasaan ‘berharga’ itu kan penting banget ya. It will determine on how you react to something. Kalo merasa underachiever, bawaanya negatif mulu, nyalahin orang mulu, sirik mulu. 

Kalo saya sih biasanya merasa ‘berharga’ kalo abis accomplished sesuatu. Lari 5K aja, hepinya bukan main. Bisa bikin mood bagus seharian. Beda kalo seharian cuma tidur-tiduran, bete banget pasti. Atau, kalo bisa nyelesein kerjaan rumah sebelum L pulang sekolah. Rumah bersih, cucian abis, bisa ngosek kamar mandi, pasti jadi bahagia. Apalagi kalo udah gak punya tanggungan PR kerjaan. Rasanya seperti menggenggam dunia, HAHAHA!

Karena peran saya sekarang 80% jadi Ibu, 20% jadi pegawai, makanya segala sesuatu yang saya kerjakan, yang saya kejar, yang saya pelajari, yang saya upayakan, semuanya untuk L. Membantunya bersiap melihat dunia *alah*. Makanya, kalo sekarang saya milih kegiatan, sebisa mungkin yang akan dapet banyak manfaat buat L, bukan cuma untuk saya aja.

———— 

Beberapa waktu lalu saya mengikuti kursus online belajar Bahasa Arab. Keinginan untuk belajar Bahasa Arab sebenarnya udah ada dari sejak saya kuliah. Tapi cuma di bibir saza. Gak pernah terealisasi. Setelah kuliah lalu kerja. Impian-impian idealis ya musnah semuanya. Eh ternyata baru dikasih kesempatan sekarang.

Teman saya, A, tergabung dalam kelompok pengajian Ibu-ibu di sini. Dia juga tergabung dalam kelompok belajar Bahasa Arab. Sayangnya, musyrifah nya back for good ke Indonesia. Jadi kelas itu dilanjutkan secara online melalui WhatsApp. Saya gak bisa gabung karena udah di tengah kelas. A lalu memberi tahu saya sebuah kelompok belajar Bahasa Arab online yang bernama Program BISA (Program Belajar Ilmu Sharaf), ilmu dasar untuk mempelajari Bahasa Arab. Setelah melihat-lihat website dan mencari tau apakah program ini direkomendasikan atau tidak, saya akhirnya mendaftar. A juga mendaftar. Jadi paling enggak, kita bareng-barenglah belajarnya 😀

Murid akan didata dan dikelompokkan per kelas. BIasanya setiap kelas terdiri dari 15-20 orang, yang dipandu oleh tiga musyrifah (pembimbing). Semua murid diminta untuk mengunduh ebook sebagai bahan belajar. Nanti setiap hari Sabtu, akan dikirimkan beberapa dars (bahan belajar berupa audio). Hari Minggu, dalam waktu 1.5 jam akan dibuka kelas untuk tanya jawab. Setelah itu akan diberikan tugas yang paling lambat dikumpulkan hari Jumat, minggu selanjutnya. Tugas akan dinilai. Bagi yang tidak mengerjakan tugas dua pekan berturut-turut akan di drop out dari kelas. Kursus berlangsung selama 8 minggu. Di minggu terakhir akan diadakan ujian. Tertulis dan oral. Setelah itu baru deh, nilai tugas dan ujian digabung untuk menentukan nilai akhir kita berapa.

Semua itu dilakukan tanpa tatap muka. Group belajar dibentuk di WhatsApp. Tugas hafalan dikirimkan ke WA musyrifah, sedangkan tugas tulisan di scan (atau di foto saja juga bisa) lalu dikirimkan melalui email. Ujian juga sama. Jangan kira bisa nyontek catatan, waktunya aja mepet banget, gak sempet cari-cari contekan :p

Trus, lulus gak saya? Lulus dong dengan nilai lumayanlah untuk pemula :p Padahal di minggu kedua belajar, rasanya saya mau nyerah aja. Kalo dibandingin dengan Bahasa Perancis (yang menurut saya udah susah banget itu), Bahasa Arab jauh lebih rumit lagi. Rumus grammar nya banyak. Yang dihafal buanyak sekali. Kombinasi jenis-jenis katanya banyak. Tapi untungnya gak jadi nyerah sih. Dengan diwarnai oleh encok, saya selalu berusaha mengerjakan tugas (yang banyak buanget ituh) dan mengirimkannya tepat waktu. Waktu ujian sih pasrah aja. A datang ke rumah untuk mengerjakan ujian bareng. Maklum, ibu-ibu beranak, harus mikirin selama Ibunya ujian, ini anak mau diapain. Akhirnya A datang ke rumah bersama suami dan anaknya, jadi paling enggak, anak-anak ini bisa main diawasin Bapak-bapaknya dan kami berdua bisa ngerjain ujian dengan tenang. Win-win solution!

Waktu akhirnya dapet sertifikat, rasanya ya tentu aja senang. Paling enggak punya satu tabungan warisan lagi untuk L.

Dulu Bapak saya pernah bilang ‘Mbak, Bapak tuh gak punya apa-apa untuk diwarisin, yang bisa diwarisin itu cuma budi pekerti dan kepandaian. Jadi kalo kamu sekarang sekolah yang bener, pinter, nantinya akan bisa kamu nikmati sendiri’. Itu juga yang nantinya akan saya bilang ke L. Bapak dan Ibunya gak punya cukup harta untuk diwariskan. Sedikit-sedikit punya tabungan dan investasi juga itu nantinya buat dia, tapi itu juga gak seberapa. Yang bisa membawanya berkembang jauh itu ya dirinya sendiri. Makanya, biar anaknya juga semangat belajar, menjadi pribadi yang baik, Bapak Ibunya juga musti nyontohin juga toh. Baru bisa ngewarisin ilmu, semoga berguna untuknya jika saatnya tiba. Siapa tau nanti dia tertarik dengan Bahasa Arab juga, paling enggak Ibunya bisa ngajarin dikit-dikit.

Itu cuma salah satu alasan saya belajar lagi. Alasan lain? Banyak! Salah satunya seperti yang saya tulis di sini. Masih jauh sih kalo mau bisa beneran. Masih banyak kelas yang harus diambil. It was only a baby step. Mudah-mudahan dikasih tenaga sama waktu buat ikutin kelas yang lain.

Keberhasilan nyelesein kursus ini tuh berarti banget lho buat saya. To be a stay at home mum doesn’t mean you can’t be productive. Banyak channel, banyak jalan untuk belajar berbagai hal. Apalagi di jaman super modern begini. The door to knowledges is just a click away!

So, what’s next? 

Advertisements

3 thoughts on “(CURHAT) Belajar Bahasa Arab

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s