Beauty Products I will Repurchase

Entah kapan awalnya saya mulai suka mencoba beauty products. Yang sampe cari tau dengan baca review dan nanya ke temen-temen, lebih banyak nanyanya sih daripada mantengin beauty blogger ngasih review hihih. Mungkin karena usia menjelang senja ya, jadi mulai cari-cari tau soal skin care. Kalo bela beli lipstick sih mungkin karena ganjen aja hahaha. Tahun 2014 adalah tahun ‘mencoba dan ngumpulin’.

Awal tahun ini saya berjanji udah gak mau nyobain segala macem. Selain karena akhirnya nemu yang bener-bener cocok, juga karena yaudahlahya seus, udah cukup juga ini mau nyari apa lagi ya kan. Di antara temen-temen saya, kayaknya saya yang justru gak pernah nonton review dari beauty blogger di Youtube, misalnya. Jadi tinggal nodong informasi. Kalo mereka share, baru saya cek hihihi. Curang ya :p

Salah satu dari temen-temen saya yang rajin nyari review adalah Bunda Eropa.

Bentar, musti diterangkan dulu kenapa saya panggil dia Bunda Eropa. Fanny ini Eyangnya dari Kutoarjo (jadi entah kenapa saya merasa satu kampung, deket soalnya :p), penulis, pekerja kantoran, punya anak udah beranjak remaja yang cantik, tinggal di Belgia. Saya kenal beliau pertama kali dari bukunya C’est La Vie, yang saya temukan di rak buku di kamar Eryka di Aceh sana. ‘Pertemuan’ selanjutnya di forum The Urban Mama. Eh makin kesini, jadi sering ngobrol karena kami ada di satu grup wasap. Mengenai nama, sebenernya sih awalnya dia biasa dipanggil Tante Eropa. Karena? Ya karena dia tinggal di Eropa. Trus kenapa jadi Bunda Eropa? Karena D yang kasih nama. Supaya terdengar lebih kalem, katanya LOL. Maapc yiaaa, diiyain aja sudah.

Trus, postingan saya kali ini juga hasil nyontek beliau, di sini. Liat deh nanti beberapa skincare yang saya punya, adalah hasil dari wejangan beliau. Saya tinggal nanya, trus cek bentar, trus nyoba, eh kok ya kebetulan banyak cocok sama hasil rekomendasinya.

Oke, mulai ya:

1. Trio Anastasia Beverly Hills. FullSizeRender_1Biasa disebut sebagai obat alis :p Terdiri dari: Anastasia Brow Wiz, yang berguna buat ngasih garis tipis-tipis di bagian atas dan bawah alis, sebagai panduan buat ngisi. Brow Wiz ini ada dua ujung. Satu ujung pensil, satunya brush. Jadi kalo pas buru-buru, kadang saya pake dia juga buat ngisi alis. Tinggal ‘osrek-osrek’ alis trus disikat pake brush nya biar keliatan natural.

Yang kedua, adalah Anastasia Dipbrow Pomade. Buat ngisi alis. Abis digarisin, baru deh diisi. Aplikasiinya pake brush-nya yang nomer 12.

Jadi inti dari ketiga produk ini adalah untuk bikin alis. Ngisi alis lebih tepatnya. Saya lebih suka ngikutin gimana alisnya numbuh aja daripada ngegambar. Soalnya kalo digambar nanti kayak Sinchan. Pomade nya baru mau abis satu tempat itu. Sedangkan brow wiz nya yang lebih cepet abis. I’m on my third stick now. Kalo brush mah ya mudah-mudahan gak patah atau ilang sih ya, jadi gaperlu beli lagi. Beli di mana? Biasanya saya nitip temen yang buka PO dari US. Tapi bisa juga beli di Beauty Bay, silahkan langsung menuju TKP.

2. Revlon Colorstay Eyeliner. FullSizeRender_2Udah pake ini sejak kuliah. Produk ini cukup banget sih buat saya. Gak beleber. Itemnya pas. Murah lagi! Jadi kalo pulang kampung, selain belanja stock kerupuk, ini adalah salah satu yang juga harus dibeli, dalam jumlah banyak jadi gak bakalan keabisan. Di sini gak ada euy, soalnya. Tapi kalopun ada kayaknya saya lebih milih beli di Indo deh. Soalnya harga produk Revlon di sini jadi mihils. Untuk perbandingan, lipstick yang di Indo harganya sekitar 30.000, di sini bisa $18.

Oh ya, fungsi eyeliner buat saya ya buat ngisi-ngisi aja lho ya, bukan yang dibikin winged segala macem. Eyeliner ini bukan untuk itu. Gak bisa dimacem-macemin.

3. SK-II Facial Treatment Essence. FullSizeRender_3Saya sebenernya rada ragu juga ini, muka saya agak lumayan karena ini atau yang lain. Karena makenya bareng-bareng sama skincare yang lain. Ini adalah botol kedua yang saya beli. Sejauh ini gak ada keluhan sama sekali. Cukup tapi gak wow. Mungkin karena muka saya udah wow *disepak*.

Trus kenapa dong dibeli lagi? Iya ih kenapa ya? Kayaknya ini udah wajib aja gitu, Mungkin ini dasar dari segala dasar kali ya? Kalau banyak orang bilang ini mahal, buat saya enggak! *sok*. Karena menurut saya, sebotol gini bisa abis setaun, jadi jatohnya ya gak terlalu mahal. Makenya seiprit iprit aja. Kecuali kalo udah harganya segitu trus abis dalam waktu sebulan, Duh, mending enggak deh. Mending makan sawi tiap hari, kali aja muka malah jadi kinclong.

4. Trilogy Rosehip Oil, Antioxidant. FullSizeRender_4Botolnya udah sampe buluk. Basically ini adalah minyak. Kalo di muka saya, hasilnya bisa bikin ilang brintil-brintil. Sejak pakai ini juga jadi gak komedoan lagi. Ini penting banget loh, kan di sini gak bisa pergi ke salon buat perawatan. Mahalnya gak nahan kakak. Jadi ini penyelamat banget lah. Eh udah gitu, ternyata minyak ini juga bisa jadi minyak serba guna. Kadang kalo L gatel atau jatuh dan lecet, saya suka oles minyak ini. Besoknya sembuh tanpa bekas. Berlaku juga buat jerawat. Jerawat jadi cepet kering dan hilang tanpa bekas. Ajaib.

Yang saya lebih suka lagi adalah: murah! Murahnya diitung dari harga dibanding pemakaian ya. Sama kayak FTE tadi, produk ini bukan produk yang habis dalam hitungan minggu. Makenya juga cuma setetes dua tetes sih. Jadinya awet.

5. La Roche-Posay. FullSizeRenderNah ini adalah salah satu rekomendasi dari Bunda Eropa :p Waktu itu saya lagi keabisan pelembab dan tidak berniat membeli kembali produk yang biasa saya pakai. Dulu saya pakai Stempower nya SK-II dan Hope in a Jar -nya Philosophy. Stempower kerasa terlalu lengket dan entah kenapa kok lama-lama jadi ‘biasa’ aja rasanya. Sedangkan Philosophy juga masih terlalu lengket buat saya. Enak sih, tapi kalo ada yang lebih ringan, saya akan pilih yang lebih ringan. Maklum ya, tinggal di daerah lembab gini, kalo pake yang agak berat jadinya nanti dikira kilang minyak berjalan.

Fanny bilang moisturizer ini berfomula sangat ringan. Sampe di situ aja saya langsung yes, gak tau kalo mas anang *krik*. Apalagi setelah cari tau ternyata dijual di Watson. Yaudah langsung berangkat untuk beli. So far saya suka sekali sama produk ini. Bener kok, ringan banget kayak gak kerasa pake apa-apa tapi tetep melembabkan muka. Produk ini jadi andalan sehari-hari. Ritual pagi saya sebelum pergi ya cuma pelembab dan bedak doang. Tepok-tepok pake ini trus timpa bedak tabur, udah deh. Saya gak terlalu suka pake foundation soalnya. Sumuk gitu lho rasanya.

6. Hair Tonic NR. FullSizeRender_1Rambut saya rontok parah. Dari dulu. Tapi dengan bantuan hair tonic ini, regenerasi rambut jadi ‘terasa’ lebih cepat. Yang paling saya suka dari produk ini adalah wanginya. Wangi jamu seger! Di antara produk hair tonic lain, produk ini yang saya rasa paling rendah kadar alkoholnya. Ini juga ada di daftar belanja jika pulang kampung. Di sini gak ada soalnya.

7. Lush Volcano Foot Mask. FullSizeRenderIni hadiah dari D. Saya yang minta sih. Tapi kemudian beliau memutuskan untuk membelikan, karena 1. Kasian kaki istrinya pecah-pecah kebanyakan jalan. Jadi kalo malem dia mijitin saya sebelum tidur, dia suka cabut-cabutin tuh kulit telapak kaki yang kasar. 2. Karena alasan, kalo menyenangkan hati istri, nanti rejekinya dilapangkan sepanjang tahun. Amiiiiiin! 😀

Saya suka banget sama produk ini. Hasil yang dikasih sih gak instan. Tapi setelah pake ini memang telapak kaki rasanya lebih lembut. Wangi. Seger. Ada cool sensation -nya. Produk-produknya Lush ini juga lucu-lucu dan wangi-wangi. Silahkan kalo yang mau belanja. Di Jakarta ada gak sih? Dulu katanya di Surabaya ada lho.

8. Alpha-H Liquid Gold.FullSizeRender_1Nah, ini juga rekomendasinya Bunda Eropa. Dipakenya gak tiap hari. Selang-seling sama toner biasa. Yang ini rada keras soalnya. Kayak amplas gitu lah. Ada beberapa reviewer say no to glycolic acid karena lama-lama kulitnya bisa ‘tipis’. Tapi buat saya, ini diperlukan buat ngangkat sel kulit mati. Ya amplas itu tadi. Setelah pake ini, biasanya kulit muka kerasa agak ‘enteng’ dan bersih. Ini juga gak mahal. Karena juga bukan produk yang habis dalam hitungan minggu. Lama deh abisnya. Makenya juga cuma beberapa tetes di kapas aja, cukup untuk muka dan leher. Plus juga, produk ini gak dipake tiap hari. Worth the price.

9. Lipsticks! Screen Shot 2015-01-26 at 5.17.30 pm Udah pernah nyoba berbagai macam merk lipstick. Yang paling pas di bibir saya (sesuai dengan urutan kesukaan): Nars – Nars – Nars – Wardah. Udah itu aja.

Saya gak bisa pake Mac lagi karena entah kenapa kering. Revlon dulu saya pakai tapi sekarang gabisa. Kalo dioles warnanya kurang merata. MJ juga awalnya enak dipake, lama-lama coverage nya gak bagus lagi. Sedangkan Nars, sekali oles langsung oke. Di bibir juga enak rasanya. Gak terlalu tebel. Warnanya juga bagus-bagus. Yang paling saya suka adalah Montego Bay Pure Matte Lipstick (sudah stick ke 5 sekarang), ini lipstick yang saya pakai sehari-hari.

Seri Audacious nya juga saya suka banget. Yang paling disuka dari seri Audacious adalah Catherine, lalu Jane lalu Audrey. *loh kok banyak*

Dulu jaman masih main di forum (ciye anak forum), saya mulai kenal Nars. Tapi karena di Jakarta gak ada yang jual, jadi ya saya gak nyari. Dulu masih males lah kalo musti PO. Kalo gak ada ya gak usah, gitu aja. Jadi bebelian Nars itu juga pas udah pindah ke sini. Soalnya counter –nya ada satu lantai sama kedai kopi fav. *alesan*

Kalau wardah saya pake yang matte. Kemaren pas pulang nyari yang long lasting gak nemu euy. Padahal katanya mayan juga ya.

10. MInyak Kayu Putih Cap Lang! FullSizeRenderGak bisa tidur kalo gak pake ini. Nuff said! Eh, ini beauty product bukan? Iya aja lah ya.

Kalo kamu, gimana? Share juga dong!

Advertisements

15 thoughts on “Beauty Products I will Repurchase

  1. Apa ini nama gue dibawa2!!! Bayar ya.. Pake Nars Fanny ahahahaha!!
    Ih gue langsung mupeng pengen beli NR!!!! Tapi di sini gak ada huhuhu. Duluuu banget gue pake jg..sama banget Rambut gue rontok parah..

    • Boleh bayar. Setengah harga Nars Fanny ya ahahaha.
      Coba deh besok kalo mudik, cobain. Enak banget ini. Apalagi kalo keramas malem, sebelum tidur, tidurnya nyenyak soalnya rambutnya wangi :p

  2. Klo buat telapak kaki, aku pk Bio Oil, lembut dan cpt banget kerjanya, mulus deh telapak kaki yg pecah2 🙂

    Klo minyak kayu putih, aku pk yg cap gajah.. Enak hihihi

  3. Yang lipstick dan Sk11 itu sama yang kita pake tapi sk itu entah kenapa kayaknya gak ngaruh di kulit aku, cuman tetep aja dipake hehehe. Penasaran sama La Roche-Posay. entar mau cari ah kalau pergi keluar. Yang entah kapan itu haha *curhat*

    • Wajib coba tuh si La Roche. Main kesini dong mbak Non 😀
      Nah yang SK II itu kenapa ya? Dulu waktu pertama kali pake sih keliatan banget progress nya, tapi sekarang enggak lagi. Udah mentok kayanya ya? :p

      • Kayaknya ya, kemaren aku ngobrol ama Dhira, dia juga bilang udah gak mumpunin lagi si SK II itu 😦
        Mau banget ke Singapore tapi Matt kurang suka disana jadilah kita hampir ga pernah ngetrip kesono huhuhu *mahal soalnya hahaha*

  4. yang alis, hairtonic, minyak kayu putih,essence samaan kita huehehe. lipstik juga aku suka banget wardah cocok dan murah meriah. makanya aku eman-eman makenya ini dah mau abis. sama shu uemura favorite! tapi akhir2 ini lagi suka bare minerals yang marvelous moxie sama tarte. disini revlon juga jadi mahal banget lipstiknya kisaran $17- $22
    kalau untuk bath&body termasuk si kaki, aku setia pake dari soap&glory sama Burt’s bee’s 🙂

    ohya Jeng disana FTE berapaan ya harganya? dibandrol sama paket si clear lotion gak?

    • NR enak banget yaa aku suka banget deh. Kalo bisa dijadiin body spray jadiin deh hahaha. Temenku kemaren juga baru rekomen Tarte. Katanya enak dipakenya juga. FTE di sini dijual bundle juga yang sama lotion dan masker. Harganya $99. Tapi kemaren pas pulang kampung, beli di duty free Sokearno Hatta, jadinya $78 an loh. Mayan banget buat stock setaun hahaha.

  5. Ahhh… mampir dimari deh stlh melalang buana.. sebenernya lebih tepat kl dibilang hunting skincare yg bener2 drekomendasiin hampir sejuta umat, hehe.. baca2 di komen ttg SK II jg lgs angguk2 , emg harus di istirahatin dl supaya bs maksimal lagi ya hasilnya… ni ud mo ngabisin stempower dan lg cari2 rekomen yg lain… Antara mau ganti stempower dg RNA atau La Roche-Posay ya….
    Toner NR emg juara dari dulu… Setuju mah kl itu… Utk FTE masih setia juga (pa gara2 byk yg rekomendasiin tetep perlu, secara setelah pakai FTE berasa semua skincare yang dpakai akan jauh lebih maksimal kerjanya)…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s