Naik Bus di Singapura

Salah satu hal yang bikin saya bersyukur dan betah tinggal di negri seuplik ini adalah transportasi umumnya. Berbeda ketika tinggal di Jakarta dahulu, prioritas utama kami adalah punya kendaraan prbadi. Dulu waktu ngumpulin duit buat kawin, kami sengaja menyisihkan uang buat DP mobil. Jadi pengennya kalo jadi kawin dan punya anak, bisa lebih mudah dan nyaman kalau mau kemana-mana. Don’t get me wrong, sebelum akhirnya bisa beli kendaraan pribadi, saya juga merasakan naik metromini yang kalo peak hours isinya kayak kaleng sarden ditambah bonus beberapa copet, kok. Bahkan ketika mobil kebeli pun, kadang-kadang kami masih naik KRL untuk pergi ke kantor. Serba salah. Naik mobil macet. Naik kereta kayak sarden. Waktu itu sih kayaknya gak ada harapan perbaikan. Jadi ya telen aja lah, namanya juga nyari rejeki di sana ya. Kalo sekarang sih rasanya udah mulai ada perbaikan ya? Mudah-mudahan sih bisa makin bagus ya sistem transportasi di Jakarta.

Selain memang tidak merasa perlu punya mobil, rasanya juga kami gak sanggup beli mobil deh di sini. Harganya mahal sekali. Saya pernah cerita sedikit di sini. Selain memang pajak mobilnya yang tinggi, kita harus bayar ijin beli juga. Banyak sekali hal yang harus dibayar sehingga harganya bisa 3-4 kali lipat harga mobil di Indonesia. Untuk jelasnya ada di artikel ini. Saya pusing bacanya, gak ngerti dan gak tertarik untuk beli. Karena gak ada duitnya juga sih HAHAHA.

But worry not, seperti yang saya bilang tadi, transportasi umum sudah sangat cukup kok untuk kami. Bus nya bersih, menjangkau hampir seluruh wilayah, AC nya dingin (kadang dinginnya kebangetan!) dan reliable, dalam artian, bisa diperkirakan waktu kedatangannya karena selain memang jarang macet, bus-bus ini juga hanya berhenti di halte-halte yang sudah ditentukan. Jadi gak pake ngetem lah :p.

IMG_3448

Beberapa kali sih sempat gangguan juga. Tapi untungnya semuanya cepat tertangani. Biasanya kalau ada train breakdown, mereka akan menyediakan bus-bus gratis di luar stasiun yang akan mengangkut penumpang yang tidak bisa melanjutkan perjalanan. Buat saya yang dulu suka diturunin tengah jalan sama metromni dan dibiarkan terlunta-lunta meratapi nasib, hal-hal kayak gini masih bikin saya takjub. Tapi kayaknya kalo buat citizen, enggak deh. Mereka akan protes kalau ada gangguan kereta. Well, ya dimengerti kok. Untuk mereka yang itungan perjalanannya menit, kemudian karena gangguan harus bertambah jadi hitungan jam, ya kesel juga kan?

(by ‘menit’ artinya beneran menit ya. Kalo janjian sama orang biasanya mereka menyampaikan exact time. Contoh: sebentar ya, tinggal 2 stops lagi, 6 menit sampe. Mereka beneran bilang 6 menit. Bukan 5 menit atau 10 menit. Dan 6 menit itu ya mereka bener muncul 6 menit bukan 7 menit atau 9 menit :p)

Selain persoalan train breakdown, yang sering saya liat bikin berantem penumpang itu soal makan/minum di dalem bus. Yang satu cuek makan, yang satunya negur, trus gak terima, trus ribut deh berdua. Yang lain? Ya nonton aja tanpa ada yang berusaha menengahi. Malah kebanyakan penumpang lainnya tetep khusyuk sama kegiatannya (baca: melototin layar handphone). Tapi itu gak sering kok. Mereka cukup sadar peraturan. Kadang yang gak menaati peraturan adalah turis atau orang baru. Gak ngeh juga kali ya sama peraturannya.

Saya suka ngebatin. Duh, kalo mereka naik metromini di Jakarta bisa stress banget ya. Kebanyakan penumpang menjaga keseimbangan tubuhnya biar gak jatuh saat bus melaju kencang, sambil makan otak-otak bumbu kacang yang dijual abang-abang di bawah jembatan penyeberangan. Duh, itu nikmat banget loh hihihi.

Diantara keteraturan dan kebersihan transportasi umum di sini, yang bikin saya makin suka adalah transportasi umum ini juga ramah terhadap kaum difabel. Dulu saya sering mikir, gimana ya caranya kaum difabel dengan kursi roda naik ke bus? Hampir 3 tahun saya tinggal di sini, baru dua kali saya liat proses naik-turun kursi roda dari bus.

Kalau di terminal/bus interchange, orang dengan kursi roda akan antri di antrian khusus. Sehingga ketika bus datang, kapten bus akan mendahulukan mereka dulu. Pintu depan bus tidak akan dibuka dulu. Yang dibuka adalah pintu belakang. Kapten akan keluar, menarik papan penyambung platform dan bus, membantu mendorong kursi roda (atau kalau kursi rodanya otomatis, biasanya mereka masuk sendiri). Setelah penumpang berkursi roda masuk bus dan menempati tempat khusus yang disediakan, baru kapten akan membuka pintu depan dan mempersilahkan penumpang lain masuk ke bus.

Begitu juga dengan proses turun. Kapten akan mendahulukan penumpang berkursi roda untuk turun dari bus, baru kemudian penumpang yang lain.

Saya coba cari videonya di youtube, tapi gak ketemu nih. Cuma ketemu video tentang bus di London aja. Hampir sama sih prosesnya, yang membedakan hanya kalo bus di London semuanya otomatis. Kalau di sini, kapten bus harus turun dan buka manual papan penyambung platform dan bus.

Oh, untuk antrian di terminal juga jelas kok. Ada tempat untuk mengantrinya. Jadi gak rebutan naik bus. Tapiiii, kadang tetep ada aja sih yang nyerobot. Biasanya mereka gak mau masuk ke jalur antrian. Harusnya sih ketika bus datang, mereka tetap akan mendahulukan yang sudah antri dulu untuk masuk baru ketika orang di antrian sudah habis, mereka akan masuk bus. Tapi kadang rusuh juga. Yang antri belum masuk, yang ngumpul di luar jalur malah maksa masuk duluan. Tapi hal-hal kayak gini gak sering kejadian kok.

Klik di sini buat contoh cerita serobot-serobotan antri :p Iya, sampe masuk berita lho, hihih.

Seru ya. Semua bisa menikmati fasilitas ini. L sekarang lagi seneng banget kalo mau naik bus atau MRT karena dia udah punya kartu perjalanan sendiri. Jadi seneng banget deh dia tiap tap in-tap out udah pake kartu sendiri, khusus untuk K1 student. Masih gratis 😀

Tuh, gaya banget deh kartunya udah dikalungin sendiri :p

Tuh, gaya banget deh kartunya udah dikalungin sendiri :p

Mudah-mudahan Indonesia juga bisa nyusul kayak gini ya. Musti minta ke siapa sih kalo kayak gini? Haji Lulung?

 

*Beberapa gambar diambil dari beberapa sumber. Klik gambar untuk mengetahui sumbernya.

Advertisements

11 thoughts on “Naik Bus di Singapura

  1. hai mba ajeng 🙂
    gong nya pas terakhir bilang minta ke siapa ? haji lulung hahha ak ngakak mba :p

    kayaknya enak banget ya mba tinggl di jakarta aja tapi tranport umumnya percis kaya singapura ( i wish !!) yang mana kayaknya masih lama dalm 5 tahun ini pun aq pesimis 😦 hihihii skrg agak mendingan dikit sih dikit banget krna commuter line alias KRL sama bus transjakarta walopun ya pas jam2 pergi n pulang kantor rame juga mpet2an tp klo cwe2 ud ad bagian sendiri klo KRL di gerbong depan n belakang kalo bus transjakarta di bagian depan . ya emang ga efektif sepenuhnya klo buat bus tp seengaknya ga separah dlu udah tumplek blek jadi satu cwe cwo di KRL atau bus masi aja ada yg grepe2 *tujes2sicwo2PK* huhuhuhuh

    btw,,, i hope someday aq bisa tinggal n ngerasain hidup tanpa riweuh sama masalah jalanan kaya di singapura :p aamiiin.

    • dulu waktu masih naik krl udah ikut ngerasain tuh yang gerbong khusus wanita, tapi ya gitu malah justru gak bisa dapet duduk hahaha. mudah-mudahan sih bisa dibenerin secepatnya ya transportasi kita. 😀

  2. Salah satu impian hidup: bisa naik mass transportation dengan nyaman. Emang dari dulu nggak kepengin punya mobil pribadi, karena selalu mimpi hidup di negara yang transportasinya tertata baik hahaha..

    • di Medan juga kan para ya mbak Non trafic nya? dulu jaman kerja di Aceh kalo maen ke Medan jadi sempet ngerasain juga tuh macet dan semrawutnya becak motor dan taxi tembak hihi

  3. Baca ini aku jadi agak ragu kalo beneran jadi mudik tahun ini. Hampir tiga tahun disini, akhirnya terbiasa sama keteraturan, ntar mudik ke Medan pasti tekanan darah tinggi naik karena nemu macet lagi, kena tikung sama motor lagi, kena macet tak berujung lagi (jijik ga sih, belagu gitu kesannya :))))))) ….) Tapi ya emang enak kalo semuanya teratur kayak gini, disini juga gitu – kadang sih ada masalah tapi tetep jauh lebih enak daripada di tanah air tumpah darah beta ~~ Tapi tetep sih kita ini masih ngumpulin koin buat beli mobil :)))

    *ga ditanya*
    XD

    • setelah beberapa kali pulang kampung, hal yang musti diinget pertama kali adalah: lower your expectation. mulai dari masuk ke antrian imigrasi, siapkan diri untuk nrimo aja ya Yun hahahah.

      kalo mudik wajib ke singapur ya kaliaaaan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s